Wednesday, September 21, 2011

Satu Sonata Klasik

Bab 2

" Sape budak laki pakai baju Angry Birds tu, Cah? " tanya Farah, di bawah pondok menunggu bas yang redup-redup kerana hari yang mendung, kepada sahabatnya Aisyah.

" Mana", tanya Aisyah sambil mencari ke kiri dan kanan ( dalam masa yang sama Farah menjuihkan mulutnya ke hadapan ke arah ampaian pelajar lelaki di seberang jalan).

" Oh. Palie la tu. Tak kenal ke? Dia femes kot, dia kan artis. Penyanyi. " jawab Aisyah dalam nada yang peduli tak peduli sambil memandang ke kiri, berharap supaya bas cepat sampai sebelum hujan mencurah-curah.

" Penyanyi? " kata Farah lagi sambil tergelak kecil memandang Fadhli yang gigih mengangkat kain di jemuran, yang nyatanya terlalu banyak walaupun untuk tangannya yang panjang itu dan telah terjatuhkan beberapa helai baju, kain, seluar dalam semasa cuba untuk mengangkat semua kainnya.

" Dah, ko pehal lak ni? " tanya Aisyah, bingung melihat sahabatnya tergelak kecil, dan dengan serta merta terus memandang ampaian lelaki, melihat keadaan Fadhli yang bertungkus lumus mengangkat pakaiannya, turut ketawa kecil juga.

" Cah, ko ada nombor telefon dia tak? "

****

Hujan waktu petang sampailah ke waktu malam, dengan angin yang menderu-deru meniup dahan pokok. Bunyi dahan yang berlanggar sesama sendiri menambahkan lagi unsur saspen yang sudah sedia ada di dalam kegelapan malam.

Dengan keadaan cuaca yang sebegitu, pasti malang untuk sesiapa berada di luar pada waktu dan ketika itu juga.

Ismeth masuk ke dalam bilik, dengan memakai tuala dan rambut yang basah, jelas baru lepas mandi.

" Hujan kali ni tak main-main. Aku rasa macam nak terbang kena tiup angin tadi. " kata Ismeth yang jelas berseloroh sambil memegang perutnya yang buncit itu menandakan dia sudah bersedia untuk makan malam.

" Ismeth, aku nak tanya sikit boleh tak? " kata Fadhli tiba-tiba, sambil meletakkan buku yang sedang dibacanya, Pink itu Tidak Gay.

" Nak tanya apa? " kata Ismeth, membelakangi Fadhli sambil mengering rambutnya.

" Ko kenal Aisyah kan? Budak lontar peluru tu. "

" Aisyah? Kenal. Aku kan jurulatih dia. " jawab Ismeth, kali ni menoleh melihat Fadhli. Bukan selalu Fadhli bertanya tentang perempuan pada Ismeth. Kali terakhir dia bertanya nama perempuan adalah ketika dia bertanya nama tukang masak kafe kolej mereka. Itu pun kerana ingin membuat aduan kerana Fadhli telah menjumpai sehelai rambut di dalam kuew tiaw kungfunya.

" Err, siapa nama kawan yang selalu dengan dia tu eah? " tanya Fadhli, sedikit segan kali ini. Kalau dilihat dengan teliti, Ismeth yakin dia dapat melihat pipi Fadhli sudah bertukar menjadi merah ketika bertanya. Sudah tentu bukan kerana kesejukan malam itu.

Sebenarnya semasa cuba mengangkat kain yang dijatuhkan olehnya siang tadi, dia melihat kelibat dua wanita di perhentian bas di seberang jalan. Dan entah kenapa, melihat seorang gadis yang duduk tergelak kecil kepada sahabatnya yang gelisah menanti ketibaan bas, membuatkan hati Fadhli berkocak.

Dan pada masa itu, entah kenapa juga, dia merasakan angin telah berhenti bertiup. Dan masa telah berhenti apabila gadis itu memandang dirinya.

" Farah. Dia pun budak sukan juga. Tapi dia tak power sangat pun. Rasanya sebab dia suka makan burger. " seloroh Ismeth.

" Pehal tanya? " tanya Ismeth, hairan.

" Err, Ismeth, ko ada nombor dia tak? "

to be..

1 comment:

bukan nama sebenar said...

bhahahahahahahahaha!!!!!!!!!!!!!!!!!